Mengingatnya, akan membuatmu merasa bahagia

Halo sahabat ensikloepedia, bagaimana kabarnya?? semoga dalam keadaan yang sehat selalu ya. Malam ini, sedikit kita bernostalgia dengan masa lalu. Masa dimana kita dulu merasakan hal-hal yang menyenangkan, masa dimana internet dan gadget belum semarak sekarang. Masa dimana kita akan tersenyum dan merasa bangga bahwa kita pernah seperti itu dan terakdang kita ingin kembali ke masa itu. Menurut Psikolog, generasi 1970-1990 adalah masa kebahagiaan dan generasi 1990an adalah generasi terakhir yg sempat merasakan kebahagiaan itu. Saya termasuk generasi 90an, generasi di mana kebahagiaan kami ciptakan sendiri. Masa kanak2 kami diisi dengan main petak umpet bahkan sampe malem hari pas bulan purnama, asik banget euy. Main galasin atau gobak sodor di lapangan sekolah. Main congklak, main gacok-gacokan, gacoknya cari batu yg paling bagus di sungai. Main cinaboy sampe biru2 paha kena bola. Main etekeyel sampe berdarah2 kaki. Main batu lele sampe benjol jidat pas nangkap batu lelenya. main tendang kaleng, main gotri ala gorti nogosari, main putri2 melati, main hansip, main karet gelang sampe gatal pergelangan tangan karena kebanyakan karet. Main gambar/wayang di bur, tepuk gambar, esek, put put siapa yg luput hehey. Main biji karet. Main tembak2kan dari pelepah pisang pura2 perang lawan belanda hihihi. Main tulup/tembakan dari bambu diisi peluru buah atau kertas, kulit sampe pedas kalo kena. 
ensiklopedia-harian.net 
 Main mobil2lan dari bilah bambu yg dirangkai segitiga rodanya dari sandal jepit, atau dari buah jeruk bali, ngeeeeng. Main gasing, main yoyo, main egrang sampe keseleo jempolnya. Main kelereng (dolanan dir kata org jawa) kalo main lubang kelereng pas kalah tangannya dijatuhin kelereng sakitnya poool. Asik juga main gol, manjat pohon, menelusuri sungai, main sekolah2han, main lompat tali dan main layang2 sampe layang2nya kemaleman nggak bisa diturunin, katanya sih nyangkut di awan hehehe. Setiap sore main bola kasti, main sepeda BMX dikasih gelas aqua di rodanya, bunyinya buuut buuut. Kemudian juga buat rumah2han pakai tanah dan debu, kotor tapi asik. Jika kalah dalam permainan biasanya nangis, berantem sama temen, eh malamnya baikan dan mainan lagi. lucu banget gitu lah pokoknya. Generasi kami generasi yg tak kenal miskin & kaya, semua sama, mandi hujan, main lumpur. Cewek cowok polos tak ada pikiran tak senonoh. Beda dg anak jaman sekarang, baru deket dikit udah diteriakin "cieeee pdkt lah"... Generasi kami saat ramadhan ramai di masjid, ngaji, main leduman/meriam dari bambu. Saat meniup meriam, api menyembur, alis mata terbakar dan hilang hahaha. Generasi yg menunggu buka puasa dg memanjat pohon cery, pas dapat yg merah langsung dikunyah "eh, nggak sengaja kemakan, nggak batal". hihihi Generasi yg nunggu buka puasa dg ikut menyiapkan takjil di musholla. Ada kolak pisang, es buah, paes pisang dll. Uhh enaknya. Asiknya bulan ramadhan kami buat obor dari bambu, buat sentir dan main petasan. Kemudian tarawih bareng, tadarus bareng, bangunin org sahur keliling kampung sambil bawa kentongan dan teriak "sauuuur sauuuuur bpk2 ibu2 sauuuur". ya Allah asiknya masa2 itu. Generasi 90an di mana kami ke sekolah jalan kaki bersama teman-teman. Di hukum berdiri di depan kelas, dilempar kapur tulis, dilap penghapus. Tapi kami adalah generasi yg hafal nama2 menteri indonesia, hafal nama2 ibukota negara di dunia, hafal pancasila, hafal lagu2 daerah se-indonesia. Generasi di mana saat pulang sekolah langsung nyebur ke kali, mandi sepuasnya telanjang, siang2 sampai kulit bersisik, rambut bau matahari, pulang2 dijewer emak, tapi besoknya main lagi. hahaha. Waktu SMP ke sekolah naik mikrolet (di desa), penuh sesak sampai gelantungan. tapi asoi geboi koq. Meskipun ada yg sempat jatuh nyungsep di paret hahaha. Gembira ria deh. Generasi kami saat itu diberi saku jajan Rp.100. bisa beli satu nasi kuning 75 perak dan es 25 perak. harga mie goreng 300 perak, minyak tanah 700 perak seliter. Generasi kami saat itu suka main raja2an. Membuat mahkota raja dari daun nangka yg ditusuk lidi. Ada yg jadi raja, permaisuri dan anaknya juga. Asiik. Kami suka makan permen karet YOSAN dan mencari huruf N nggak dapat2. Ngumpulin rokok bentoel biru kemudian ditukar dapat duit, ngumpulin botol2 dan barang2 plastik kemudian ditukar ke pakle nya. Asiknya saat itu. Kami suka makan jipang (makanan dari beras yg manis dan aneka warna, di belakangnya ada gambar yg biasa kami main tepuk gambar). Kami juga suka cari ciplukan di kebon, buah nyomlang, menghisap madu bunga asoka di taman sekolah sampai rumah tetangga. 
Cari buah kacang2an yg kalau basah dia meledak. Kami generasi bolang tanpa kamera, ke mana2 kami bawa ketapel di kalungkan di leher, cari burung trocok dan burung pipit emas. Kami suka mancing di paret2 cari ikan gabus atau haruan dan lele. Ada mitos yg lucu saat itu, bahwa kalau mancing nggak boleh ngantongin uang dan umpannya harus diludahin, kalau nggak nanti nggak bakalan dapat ikan. hehehe nyambung aja ya. hihihi. Generasi kami cupu tapi tidak madesu. Saat lihat pesawat terbang melintas di langit, kami semua teriak, "ada pesawat, minta uang." hahaha. Saat ada mobil hartop warna hitam, kami semua lari sembunyi ke dalam rumah karena takut diculik. hihihi. Generasi kami merasakan pakai penghapus karet gelang yg dililitkan di ujung pensil, pake tipe X dan suka coret2 meja. Merasakan juga bersih2 kelas dg hikmat. Setiap bagi raport pengennya liat raport teman biar tahu nama bapaknya. hahaha. Setiap perpisahan dg kakak kelas enam (6) pasti nyanyi lagu "Terima Kasihku" kemudian pada nangis-nangisan, peluk-pelukkan. Nggak tau juga koq bisa ikut nangis, hiks hiks hiks. Generasi kami tiap hari minggu nonton dragonball, doraemon, wirosableng, susan dan ria enes, triowekwek, joshua, lagu2nya sulis dan meisy, SO7, DOT dll. Nontonnya di satu rumah yg punya TV, karena nggak semua punya TV. Nostalgia banget. lagu yg paling saya suka adalah lagu jin botol "Jin jin botol terbang hati2, jin jin botol lihat kanan kiri, jin jin botol lihatlah pelangi merah kuning hijau indah sekali" hehehe. Sama lagunya orang Utan "matanya sama, hidungnya jg sama, kakinya sama tangannya jg sama, tetapi ada yg tdk sama kita di kota dia dihutan, tan orang utan" hahaha. Nonton juga satria baja hitam, jiban, unyil, mojako, tarzan, koko power ranger dll. Generasi kami sering tuh antri di wartel, sewa gimbot, main monopoli, ngumpulin karakter2 kartun di jajan ciki2. Generasi kami adalah generasi yg habis maghrib mengaji bersama teman2 di musholla, belajar kadang pakai lampu tempel. Malam2 nyari mangga jatuh, seruuuu. Kangen beraaaatt. Generasi kami juga suka lho menghisap kertas papir bungkus rokok, rasanya manis. hehehe. Generasi kami adalah generasi care yg nyata. Tidak sibuk oleh gadget alias care palsu. Generasi kami generasi yg sopan, hormat pada orang tua dan guru. Generasi kami kreatif berimajinasi membuat peradaban budaya yang humanis, ramah lingkungan, menyehat bugarkan fisik. Masa kanak2 kami utuh, kami bebas, senang dan bahagia. Masa lalu mengajarkan siapa diri kita. Sehingga kita terkendali dari sifat sombong. Itu kisah masa kecilku. Selamat bernostalgia generasi 90an. Semoga kita selalu menjadi pribadi yang selalu lebih baik dari hari ke harinya. Salam Ensiklopedia

1 comments:

  1. Tapi waktu sudah berlalu, jaman sudah berubah......jalani saja masa ini, manfaatkan teknologi untuk hal-hal yang positif

    BalasHapus